Malondialdehyde (MDA) and Cholesterol in Quail Eggs With Feed Addition Pegagan Flour (Centella asiatika)

Arina Nurfianti, Yuli Arif Tribudi
  JTP, pp. 187-194  

Abstract


Telur puyuh merupakan jenis telur dengan kadar kolesterol tertinggi kedua setelah telur bebek. Telur puyuh memiliki kadar kolesterol dua kali lebih tinggi (844 mg/dl) dibanding telur ayam (423 mg/dl) namun kandungan gizi yang lebih baik daripada susu sapi segar. Telur puyuh banyak diminati karena terjangkau secara ekonomi dan tampilan yang unik.Antioksidan dari kuning telur dapat dilihat dari kadarMalondialdehida (MDA) atau penanda indikator radikal bebas. Antioksidan dalam telur puyuh dapat mengurangi efek oksidasi kolesterol dalam darah yang berpengaruh pada penyempitan arteri.Ekstrak daun pegagan (Centella asiatika) ditambahkan pada tepung pakan burung puyuh.Penelitian ini bertujuan mengidentifikasi efektivitas pakan tambahan tepung pegagan burung puyuh terhadap penurunan nilai MDA dan kolesterol produk telur.Dua ratus burung puyuh (Coturnix coturnix japonica L.) betina terbagi dalam 4 kelompok diberi intervensi pakan dengan tambahan tepung pegagan selama 3 bulan. Berdasarkan analisis ANOVA pada kuning telur puyuh didapatkan bahwa kelompok puyuh yang diberi pakan dan tepung daun pegagan 1.5 % menunjukkan penurunan kadar MDA (1.77± 0.22 µg/mL) dan kolesterol (19.26±1.49mg/dl) dibandingkan kelompok lainnya dengan kadar tepung pegagan yang lebih rendah. Penelitian ini menunjukkan bahwa tepung daun pegagan mampu menurunkan nilai MDA dan kolesterol pada telur puyuh sehingga berimplikasi pada peningkatan kadar antioksidan

Keywords


antioksidan, daun pegagan, kuning telur.

Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.